Saturday, 26 September 2009

Highlight #4: Andez dan Pernikahan~

Ya ampun ndez~ topik lu berat banget kali ini. Gw ga taw kenapa tiba-tiba terpikir topik kaya gitu. Yang pasti gw terpikir hal ini saat gw mendengar pasangan suami istri tetangga gw yang lagi adu mulut. Yep..pertengkaran suami istri.
Pernikahan, duh...sebenernya masih jauh bagi gw untuk memikirkannya. Jangan lihat gw dengan pandangan seperti itu. Maksud gw, gw masih 20 tahun. Dan bagi laki-laki 20 tahun, pernikahan itu masih JAUH euy.

Pernikahan bagi gw adalah sebuah ’komitmen’. Komitmen untuk saling memahami satu sama lain. Komitmen untuk menghadapi segala sesuatu berdua dalam suka dan duka. Yah sejak kita memutuskan untuk menikah, kita bagai telah menjadi duo MAIA….bukan duo yang meramaikan industri musik, namun duo yang meramaikan industri kehidupan bermasyarakat. Saat kita telah memutuskan menikah dengan pasangan kita, tentu kita telah memahami sifat calon istri/suami kita donk? Terus kenapa pertengkaran seperti yang barusan gw denger dari tetangga gw itu bisa terjadi?

Banyak hal yang mesti dilihat dalam suatu pernikahan, tentu saja CINTA aja ga bakal cukup. Kalo kata mama gw, “Makan aja tuh CINTA, emank bisa bikin kenyang?”. Tepat sekali, jawabannya adalah persoalan yang sangat klasik, DUIT. Untuk menikah emank butuh CINTA, tapi setelah menikah lu butuh yang namanya DUIT. Secinta-cintanya lu sama istri/suami lu, karna DUIT lo bisa bentak mereka, karna duit lo bisa mukul mereka, karna duit lo bisa ngelupain rasa CINTA lo ke dia.

Terus terang, gw ga bakal berani ngelamar anak orang klo gw sendiri belum mapan, minimal, yah minimal gw udah punya rumah sendiri. Klo masih numpang sama orang tua mah, ogah buat kawin. Gw kasian sama istri dan anak gw nanti, mao dikasih makan apa? Makanya gw kok suka heran ya, banyak orang tidak mampu tapi tetep maksain buat kawin, bukannya itu sama aja motong leher sendiri? Gak, gak..bukan motong leher sendiri aja, tapi motong leher calon istri dan calon anak lo. Klo gw sih kaga tega, kaga dah, mending jangan nikah dulu klo emank belom mampu.

Mengerikan, yah bagi gw, pernikahan masih merupakan hal yang mengerikan. Kata orang, pernikahan bisa ngerubah watak seseorang. Kalo berubahnya jadi baik sih bagus ya, nah klo buruk? Kayak, nikah bisa bikin orang lebih stres, terus jadi mudah marah dan muda tersinggung. Bikin lo ga bisa seneng-seneng lagi ato nikmatin hidup yang pada akhirnya bikin lu capek menjalani hidup. Itu katanya sih, gw juga belom ngalamin, tapi jangan ampe deh. Makanya biar kaga mengalami itu semua, MAPAN. MAPAN didasari CINTA. Itu baru langgeng.

Nah yang lebih serem ntuh, orang yang menganggap pernikahan sebagai legalisasi dari SEKS. Memandang pernikahan hanya sebagai alat untuk melegalisasi sifat mereka yang haus akan SEKS. Mereka tidak menjalani pernikahan sebagai sesuatu yang sakral, namun hanya sebagai kamuflase dari pemuasan nafsu semata. Makanya ada yang nikah cuma seumur jagung, makanya ada yang nikah ampe punya istri/suami banyak, makanya ada yang namanya nikah sirih, makanya ada yang namanya perselingkuhan/nikah diem-diem.
Tapi gw berdoa, semoga nanti gw menjadi suami yang baik, mengayomi anak istri, ga pernah selingkuh, ga pernah mukul istri, suami teladan, dan disayang mertua, dan memiliki cukup rezeki untuk menghidupi keluarga.
Sadhu Sadhu Sadhu~

1 comments:

Toki no Tabibito said...

paragrah terakhir itu ko...
ga berlaku disini

disini mah bebas
asal aman XD
makanya aku takut ketularan
*semoga aja ga*

keren post.an nya
:)