Tuesday, 29 September 2009

Highlight #5: Bahaya Abis Lebaran buat anak KOSAN KUTEK

Klo diantara elu-elu ada yang pernah ngekos atau sedang ngekos di KUTEK (Kukusan Tehnik, kosan depan fakultas tehnik UI), pasti tiap taon lu bakal nemuin masalah yang sama tiap taon, dan waktunya itu sesaat abis lebaran.
Klo dalam teori ekonomi engkong Maltus menyatakan bahwa pertumbuhan manusia bagaikan deret ukur sementara pertumbuhan makanan seperti deret hitung.
Nah gw bisa juga bikin teori sendiri,
“Arus balik mahasiswa bagaikan deret ukur sementara arus balik ibu-ibu warteg dan bapak-bapak yg suka kipasin sate bagaikan deret hitung”

Yep! Betul sekali sodara-sodara, KUTEK selalu mengalami KELANGKAAN MAKANAN setiap abis lebaran. Kutek yang gw bangga-banggakan dengan sekitar ratusan rumah makan (lebay mampus) dengan berbagai varian masakan dari yang tradisional ampe yang italiano ato japaniano (salah ketik: harusnya Japanese), tapi pas abis lebaran, lu dapet makan malem aja udah bagus. Ga bisa pilih-pilih, klo nemuin satu rumah makan yang masih buka, langsung tancep dan pesen dah, ato lu terancam bakal melewati malem dengan cacing-cacing disko di dalem perut lo. Seperti gw kemaren malem, karna keasikan belajar, gw lupa makan, dan jam sudah menunjukkan pukul 9. Bhuset, klo abis lebaran, jam 9 itu udah GAWAT DARURAT. Pas gw keluar kosan dan nyari rumah makan, bener aja, sebagian besar udah beres-beresin tempat duduk, istilahnya udah siap-siap mau tutup semua karna makanan yang dijual udah pada abis.

Dan kemudian gw keliling KUTEK, ada kali setengah jam gw keliling, udah pada ABIS semua boooo. GILE....
Ini masalah bukan kekurangan rumah makan, tapi yang ngejagain rumah makannya banyak yang belom balik dari kampung. Alhasil, rumah makan yang udah buka jadi sasaran mahasiswa-mahasiswa yang KELAPARAN. Di tengah-tengah mata gw yang kian sayu akibat LAPER, gw melihat sesuatu yang gw kira adalah rumah makan. Ternyata gw salah besar, karna saking lapernya gw ampe fatamorgana. Jadi tuh itu bukan rumah makan tapi binatu.

Nah plang binatu itu “LINTANG BINATU” tapi gw ngebacanya “LONTONG BINATU”, maafkan gw yg lagi laper, laundry gw kira tukang lontong. Dengan kecewa gw melanjutkan petualangan mencari rumah yang akan menjadi pemuas napsu cacing-cacing dalam perut gw. Pada akhirnya gw menemukan, tapi cuma nasi goreng telor, udah mahal lagi. Masa nasi goreng ama telor 8 rebu??? PEMERASAN itu mah! Mentang-mentang lo dibutuhin yeee, terus harganya bisa seenak lo. Ah ini nih yang namanya eksploitasi konsumen. Huikzzz....oh ibu warteg, oh bapak tukang sate, oh mba gorengan, oh mas penunggu Japanese food, oh abang penjual pecel lele dan pecel ayem, cepatlah kembali dari kampungmu.....Gw dan seluruh warga cacing dalam perut gw sudah merindukan kalian.....

2 comments:

chika_ndy said...

BWAHAHHAHAAHAH!!!!!!!!
ternyata beneran ada kejadian kaiia gituh..
gw pikir cuma ada di komik!!

gyhahahahahahha~
untung lw belom mesen2 ye..
coba kalo dah mesen.. XDD
bakal jadi salah satu kenangan terindah dalam hidup lo tuch!! XDD

ki-se-ki said...

klo gw mesen..
bisa2 dibawain kolor yang belom dicuci lagi..
yg ada gw mati dengan mulut berbusa...XD